KAUM SARUNGAN

Pakaian sarung sering diidentikkan dengan kaum santri, karena itu kaum sarungan sama dengan kaum santri. Padahal dalam perkembangan sejarahnya tidak demikian. Sebab sarung merupakan pakaian tradisional baik di kalangan masyarakat jawa dan Nusantara pada umumnya bahkan Asia Tenggara.

Justru karena kelokalannya itu sarung dijadikan bahan olok-olok dan untuk membuat stigma antara kelompok modern yang kebelanda-belandaan dengan kelompok tradisional. Dan diantara kelompok nasional yang paling konsisten dengan tradisi sarung adalah orang pesantren. Maka sarung menjadi semacam indentitas pesantren, sebab orang nasionalis abangan telah hampir meninggalkan pakaian nenek moyang itu.

kaum sarungan sering diidentikkan dengan kaum santri

Dapat disaksikan hampir semua aktivis kemerdekaan awal seperti Tirtoadisuryo, Ciptomangunkusumo, Ki Hajar Dewantoro dan sebagainya semuanya bersarung, bahkan para mahasiswa STOVIA juga masih bersarung.

Ada kisah menarik perihal sarung itu, terutama yang berkaitan dengan sikap non coorpeative total terhadap budaya Belanda, sebagaimana yang dilakukan oleh Ki Sarmidi Mangun Sarkoro, salah seorang pemuka pendidikan nasional Taman Siswa dan pimpinan pusat PNI. Ia tetap konsisten memakai sarung, walaupun memasuki gedung Parlemen dan Istana Negara. Kemudian namanya diplesetkan menjadi Ki Mangun Sarungan oleh para wartawan.

Sikap konsisten semacam itu juga dijalankan oleh KH Wahab Chasbullah, Rois Aam PBNU dengan penuh percaya diri, sehingga tidak bersedia memenuhi permintaan pihak protokol kepresidenan untuk berpakaian lengkap, tetapi tetap memakai sarung pada saat upacara kenegaraan berlangsung. Demikian pula ketika KH Wahab Chasbullah di forum internasional, saat ia hadir sebagai anggota penasehat delegasi Indonesia mendampingi Bung Karno yang berpidato To Build the World A New di hadapan Sidang Majelis Umum PBB. Sikap anti kolonialisme Barat secara total ini sering disalah pahami sebagai sikap anti modernisasi, konservatisme dan keterbelakangan.

Hanya orang yang punya integritas sebesar Mangun sarkoro atau KH Wahab Chasbullah yang berani melawan arus itu. Sebab akan terus tegar walaupun mendapat cemooh nasional dan internasional. Tetapi mereka terus berjuang membela kemandirian dan keanekaragaman budaya. Semua bangsa dan komunitas bebas mengekspresikan kebudayaan, termasuk dalam berpakaian tidak hanya satu ekspresi, yaitu ekpresi seragam Barat, tetapi ekspresi Islam kejawen juga perlu mendapat tempat, sebagaimana KH Wahab Chasbullah dan Ki Mangun Sarkoro. Karena itu dalam pertemuan politik dan keagamaan kaum pesantren, masih terlihat keanekaragaman pakaian. Ada yang bersarung dan ada yang bercelana. Itulah inti kebebasan dan toleransi.

About azizmoursall

rider bmx flatland, owner Niatjahat Cloth, and members of Himpunan Angkatan Muda Ka'bah Jogja Islamic Intelek
Pos ini dipublikasikan di Uncategorized. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s